Bahaya Mikroplastik Bagi Manusia Banyak Ditemukan di Seafood

Bahaya Mikroplastik Bagi Manusia Banyak Ditemukan di Seafood

Bahaya Mikroplastik Bagi Manusia Banyak Ditemukan di SeafoodMakanan adalah zat yang dimakan oleh makhluk hidup untuk mendapatkan nutrisi yang kemudian diolah menjadi energi. Karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral merupakan nutrien dalam makanan yang dibutuhkan oleh tubuh.

Sampah plastik semakin lama semakin terus bertambah. Masalahnya, sampah plastik ini sangat sulit untuk dapat terurai di alam. Sehingga, setiap plastik yang digunakan akan menjadi beban sampah plastik yang akan terus menumpuk.

Permasalahan sampah plastik ini tidak hanya sampai disitu. Sampah plastik yang dihasilkan dari botol minum, kantong plastik, tas, bahkan pakaian hingga berbagai kebutuhan rumah tangga seperti deterjen, sabun, pasta gigi, dan sebagainya menghasilkan mikroplastik yang mencemari lingkungan.

Mikroplastik merupakan potongan plastik yang sangat kecil yang mencemari lingkungan. Bisa dikategorikan mikroplastik ketika diameternya kurang lebih 5 mm kebawah. Ukuran yang sangat kecil namun menyebabkan dampak yang cukup bahaya.

Permasalahan mikroplastik belakangan ini sudah mulai ramai diperbincangkan. Sebab, selain mencemari lingkungan, dampak bahayanya juga berimbas pada manusia.

Club388 Indonesia ingin mengajak Mama untuk mengetahui bahaya mikroplastik bagi manusia. Agar kita sama-sama lebih bijak dalam membeli barang dan menggunakannya.

Permasalahan Sampah Plastik yang Mengganggu Ekosistem Biota Laut
Permasalahan Sampah Plastik Mengganggu Ekosistem Biota Laut

Pada awalnya, permasalahan sampah plastik sering menjadi masalah karena mengganggu estetika. Sebab, sampah plastik yang terkumpul sulit untuk terurai maupun diolah kembali sehingga sampah plastik itu terus bertambah.

Kini, masalah sampah plastik menjadi lebih serius. Sebab, sampah plastik dapat mencemari lingkungan, terutama laut. Banyak sampah yang mengapung di laut. Bisa dikarenakan sampah plastik yang terbawa oleh air sungai hingga bermuara ke laut maupun manusia yang sengaja membuang sampah plastik ke laut.

Sampah plastik yang mengapung di laut mengganggu ekosistem biota di laut. Banyak kasus yang menemukan isi perut ikan berisi sampah-sampah plastik. Ikan-ikan tersebut mengira bahwa sampah plastik yang mengapung di laut adalah mangsanya.

Bahkan, beberapa waktu yang lalu sempat viral seekor penyu yang hidungnya terluka akibat tersumbat oleh sedotan plastik. Hal ini menunjukkan bahwa sampah plastik ini sangat mengganggu ekosistem biota laut.

Sampah Plastik yang Terlihat Kemungkinan Hanya 1% dari Jumlah Sampah Plastik yang Ada di Laut
Sampah Plastik Terlihat Kemungkinan Ha 1% dari Jumlah Sampah Plastik Ada Laut

Beberapa waktu lalu, beberapa pantai di Bali mendapatkan kiriman sampah dengan berat mencapai 200 ton. Beberapa pantai tersebut antara lain pantai Seminyak, Legian, dan Kuta. Sampah-sampah itu kemungkinan adalah kiriman dari pulau lain.

Kejadian tersebut tidak hanya terjadi di Bali atau Indonesia saja. Beberapa daerah di negara lain juga pernah mengalami hal yang serupa.

Hal ini seharusnya menjadi teguran bagi manusia untuk lebih bijak dalam menggunakan barang, terutama plastik. Sebab, dampaknya sangat merusak kondisi alam.

Melansir dari BBC News, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan dari University of Manchester, kemungkinan sampah-sampah plastik yang terlihat di permukaan itu jumlahnya hanya 1% dari total keseluruhan. 99% sisanya tidak diketahui keberadaannya.

Bisa jadi, 99% sampah plastik yang tidak terlihat itu terpecah menjadi sedimen di bawah laut atau juga termakan oleh hewan laut. Para peneliti menunjukkan bahwa sedimen yang terkumpul di bawah laut mengandung banyak mikroplastik.

Partikel Mikroplastik Ditemukan di Dalam Tubuh Biota Laut hingga Kotoran Manusia
Partikel Mikroplastik Ditemukan Dalam Tubuh Biota Laut hingga Kotoran Manusia

Para peneliti mengungkapkan bahwa mikroplastik yang berasal dari potongan plastik besar, serat pakaian, sabun, pasta gigi, dan lain-lain banyak ditemukan di laut. Partikel ini tidak hanya mencemari air laut tapi juga kehidupan ekosistem di laut.

Banyak hewan laut berukuran kecil yang memakan mikroplastik karena mengira itu adalah makanannya. Lalu hewan-hewan yang lebih besar memakan hewan-hewan kecil yang telah memakan mikroplastik.

Hal tersebut memperlihatkan bahwa mikroplastik menyebabkan bioakumulasi pada predator puncak, termasuk manusia. Terbukti bahwa mikroplastik ditemukan di dalam kotoran manusia. Artinya, makanan laut yang manusia makan telah tercemar oleh mikroplastik yang akhirnya masuk ke dalam tubuh manusia.

Tidak hanya makanan laut yang menjadi penyebab ditemukannya partikel mikroplastik pada kotoran manusia. Garam yang menjadi bumbu masakan sehari-hari juga telah tercemar oleh mikroplastik. Bahkan, air minum kemasan juga ditemukan partikel kecil ini. Hingga saat ini ada perdebatan terkait dampak kesehatan mikroplastik pada tubuh manusia.

Mikroplastik yang Mulai Mengancam Kesehatan Manusia
Mikroplastik Mulai Mengancam Kesehatan Manusia

Meskipun dampak mikroplastik masih diteliti lebih dalam, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh departemen Perikanan dan Akuakultur FAO mengatakan bahwa ada beberapa bahaya mikroplastik bagi manusia, antara lain berisiko mengganggu sistem endokrin.

Bahan-bahan kimia yang sebelumnya sudah terserap oleh plastik juga akan ikut terlepas pada mikroplastik yang terbawa atau dimakan oleh biota laut. Hal ini juga akan terbawa hingga manusia makan makanan laut yang sudah tercemar mikroplastik tersebut. Sehingga, bahan-bahan kimia yang terserap di oleh plastik juga akan masuk ke dalam tubuh manusia.

Bahan-bahan kimia yang terkandung di dalam plastik berisiko mengganggu sistem endokrin atau hormonal tubuh. Akibatnya, manusia akan mudah mengalami masalah kesehatan tertentu.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan tersebut mengungkapkan bagaimana dampak lingkungan serta bahaya mikroplastik bagi manusia. Meskipun belum banyak penjelasan yang mengungkapkan bahwa mikroplastik bagi manusia secara langsung, tetapi jelas bahwa hal ini adalah permasalahan yang cukup serius.